Stroke Mulai Cenderung Dialami Orang yang Muda

JAKARTA, MediaGaruda.co.Id – Ketua Umum Pengurus Pusat Profesor Dr dr Mohamad H Perhimpunan Dokter Spesialis Saraf Indonesia (Perdossi), Profesor Dr dr Mohamad Hasan Machfoed Sp S (K) MS, mengatakan, saat ini serangan stroke mulai cenderung dialami orang yang lebih muda.

“Dulu orang terkena stroke di usia 55, 65, sekarang usia 44 tahun sudah terkena stroke,” kata Machfoed, di Jakarta, Rabu.

Dia menerangkan perubahan usia orang yang terkena serangan stroke menjadi lebih muda dipengaruhi oleh perubahan pola hidup masyarakat, yang juga merupakan penyebab meningkatnya kasus penyakit tidak menular dewasa ini.

“Akibat perubahan pola hidup, stres, pola makan tidak teratur, banyak makan makanan siap saji, dan sebagainya, kurang aktivitas fisik,” kata dia.

Sebagai contoh penyintas stroke berinisial BS yang saat ini berusia 77 tahun mengalami serangan stroke iskemik pertamanya pada usia 46 tahun dan berulang hingga 12 kali.

Sementara penyintas stroke yang lain, MA, yang merupakan penderita stroke hemoragik atau stroke berdarah, telah mengalami serangan stroke dengan pecahnya pembuluh darah di otak saat usia 41 tahun.

Kasus serangan stroke termuda dialami oleh salah seorang pasien di RS dr Cipto Mangunkusumo, Jakarta, yang berusia 21 tahun dengan kondisi lumpuh separuh tubuh.

Penyakit stroke bisa mengakibatkan kelumpuhan permanen atau kematian bagi penderitanya. Stroke yang dialami orang muda menghambat produktivitas bagi dirinya dan bahkan membuat anggota keluarga juga menjadi tidak produktif karena harus mengurus keluarga yang sakit.

Bahkan, stroke juga menimbulkan stres bagi pasien akibat penyakit yang dideritanya dan stres bagi anggota keluarga yang mengurusnya. (*)
ANTARA

Media Garuda | Tajam, Inspiratif & Terpercaya

Add Friend

Ayo Komentar

Artikel Lainnya :

  1. Menteri PUPR Menangis Lihat Penonton Rusak Stadion Utama Gelora Bung Karno
  2. Stabilisasi Harga Pangan Dorong Pertumbuhan Investor
  3. Warga Bogor Antusias Sambut Kedatatangan Obama
  4. Amankan Pilkada Serentak, TNI dan Polri Bekerja sama Jaga Stabilitas Keamanan
  5. Masyarakat Bukan Peserta Program Amnesti Diimbau Segera Betulkan SPT, Ada PP No. 36/2017
<