Agar Tepat Sasaran, Menko PMK: Data Penerima Bantuan Pangan Non Tunai Akan Dicek Lagi

BOGOR, MediaGaruda.Co.Id – Pemerintah berkeinginan agar Bantuan Sosial atau Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT), atau dikenal juga Beras Sejahtera (Rastra), bisa disalurkan tepat sasaran, by name by address sesuai dengan basis data terpadu. Untuk itu, berkaitan dengan penyaluran BPNT tahun 2018, pemerintah akan mengecek kembali apakah kemudian yang penerimanya itu masih ada, ataukah sudah meninggal, ataukah kemudian itu tidak tepat sasaran.

Menteri Koordinator (Menko) Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK) Puan Maharani mengatakan, bahwa saat ini memang masih banyak hal yang harus dievaluasi menjelang tahun 2018, terutama menyangkut basis data terpadunya itu.

“Yang paling penting yaitu datanya Ini bisa teregistrasi. Orang yang namanya tercantum itu memang benar ada, jangan double, kemudian juga tentu saja registrasinya itu harus link ke Himbara atau bank pemerintah yang sudah ditunjuk. Karena memang tujuannya adalah bagaimana supaya tepat sasaran dan kita mulai melalui bank,” kata Puan kepada wartawan usai Rapat Terbatas di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Selasa (5/12) siang.

Mengenai basis datanya itu, Menko PMK Puan Maharani mengemukakan, ini link antara Kementerian Sosial (Kemensos) dengan data Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Disdukcapil) yang ada di Kemendagri (Kementerian Dalam Negeri).

“Nah ini yang kemudian harus dilakukan verifikasi dan yang sekarang ini sudah dilakukan. Tapi untuk tahun 2018 ini kepastiannya seperti apa BPNT-nya secara teknis kita siapkan kembali,” ungkap Puan.

Diakui Puan, jika penerima BPNT pada 2017 baru mencakup 1,2 juta. Rencananya, ada penambahan di tahun 2018 yang akan dilakukan secara bertahap.

“Kita akan menyiapkan itu. Dimulai bukan hanya tahun 2018, Januari, dari sekarang juga sudah kita siapkan. Oleh karena itu, kita diminta untuk mengecek kesiapannya apakah itu semuanya nanti bisa terlaksana pada  bulan Januari 2018,” terang Puan.

Namun Menko PMK memastikan, bahwa secara sistem sudah siap, namanya sudah ada, bahkan juga sebenarnya daftar data yang ada menurut laporan Menteri Sosial sudah 6 juta yang terdaftar by name by address.

“Ini nanti harus kita link-an lagi Bulog, bagaimana kesiapan dari Menteri Pertanian, juga Kementerian Perdagangan, karena kalau kita kemudian nanti harus menyiapkan beras yang nantinya dibutuhkan untuk 15,5 juta keluarga penerima manfaat, ya tentu saja Bulog harus menyiapkan hal tersebut,” tegas Puan seraya menambahkan, harus ada gotong royong, sinergi dengan semua kementerian. (*)

Media Garuda | Tajam, Inspiratif & Terpercaya

Add Friend

Artikel Lainnya :

  1. Presiden Jokowi Minta RUU Masyarakat Adat Segera dirampungkan
  2. BNK Kota Bekasi Gelar Pemusnahan Narkoba Dan Miras
  3. Resmikan Sekuritas Jasa Marga, Presiden Jokowi: BUMN Jangan Senang Jadi Pemilik
  4. Revisi Peraturan Pemerintah Tentang Tata Cara Penghapusan Piutang Negara/Daerah
  5. Enam Negara Gandeng Perusahaan Medsos Buru Keberadaan Teroris
<